Data BSI Bocor, Dewan Minta OJK Tingkatkan Akselerasi Digitallisasi Bank

SAMARINDA – Anggota Komisi XI DPR RI Masinton Pasaribu sorot kasus kebocoran data nasabah Bank Syariah Indonesia (BSI) beberapa waktu lalu.

Hampir 15 juta data nasabah diperkirakan diambil oleh pihak lain. Karena itu Masinton Pasaribu minta OJK mengawasi akselerasi digitalisasi seluruh bank. 

“Tentu ini menjadi concern ya, apalagi dalam era digitalisasi, apa yang disampaikan oleh OJK tinggal bagaimana fungsi-fungsi pengawasan monitoring dan supervisi yang dilakukan oleh OJK terhadap akselerasi digitalisasi seluruh bank.

Karena kita sudah masuk dalam era digital, yang itu sistem security-nya harus lebih canggih lagi, sehingga tidak mudah dibobol.

Karena menyangkut data nasabah, atau data dari pengguna jasa bank tersebut apalagi bank syariah,” katanya usai mengikuti Kunjungan Kerja Spesifik Komisi XI DPR RI ke Kalimantan Timur, Jumat (9/6/2023). 

Masinton berharap Pemerintah dapat dengan serius meningkatkan securitysystem digitalisasi di era digital saat ini. Di mana, menurutnya, perlu ada peningkatan terhadap keamanan yang menuntut adanya investasi di bidang perlindungan siber tersebut. 

“Dalam era digital ini tentu peningkatan keamanan sibernya itu harus ditingkatkan betul. Investasi ke sana juga harus ditingkatkan, kalau kita lihat bank-bank Amerika juga investasi di (bidang) siber (terkait) perlindungan data nasabahnya ini juga sangat tinggi. Maka di Indonesia, menurut saya, kita tidak bisa main-main, dengan perlindungan data nasabah tadi apalagi gangguan dan serangan siber itu,” tutupnya. (ndy/rdn—-dprri)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *